Informasi Dasar tentang Aplikasi SIG yaitu ArcGIS

14:12:00
ArcGIS merupakan produk software GIS paling mutakhir saat ini dari ESRI dengan segala "kecanggihannya". Bagi sebagian praktisi GIS yang sudah lama berkecimpung dalam "kubangan" pemetaan dan juga mencoba software ArcGIS tersebut. Sebagian beranggapan lebih ribet dan susah dibandingkan dengan pendahulunya ArcView 3.x. Sebagian lagi menganggap lebih baik, bagus, dan lengkap untuk semua jenis kebutuhan pekerjaan GIS, bahkan jika dibandingkan dengan software GIS dari vendor lain.
ArcGis (tydac.ch)
ArcGIS pertama kali diperkenalkan kepada publik oleh ESRI pada tahun 1999, yaitu dengan kode versi 8.0 (ArcGIS 8.0). ArcGIS merupakan penggabungan, modifikasi dan peningkatan dari 2 software ESRI yang sudah terkenal sebelumnya yaitu ArcView GIS 3.3 (ArcView 3.3) dan Arc/INFO Workstation 7.2 (terutama untuk tampilannya). Bagi yang sudah terbiasa dengan kedua software tersebut, maka sedikit lebih mudah untuk bermigrasi ke ArcGIS. Setelah itu berkembang dan ditingkatkan terus kemampuan si ArcGIS ini oleh ESRI yaitu berturut turut ArcGIS 8.1, 8.2, 9.0, 9.1, 9.2, dan terakhir saat ini ArcGIS 9.3 (9.3.1). Pada tahun 2010 dirilis ArcGIS 10.

Secara umum ada dua versi berkaitan dengan ArcGIS yaitu ArcGIS Desktop (untuk komputer biasa/PC/Laptop based) dan ArcGIS Server yaitu untuk GIS berbasis web dan "ditanamkan" pada komputer/software Server. Dalam keseharian yang disebut ArcGIS sebetulnya adalah ArcGIS Desktop, hal tersebut disebabkan mungkin ArcGIS Server belum banyak yang memakainya. Perlu diketahui adalah bahwa ArcGIS Desktop (seterusnya disebut ArcGIS saja) terdiri dari 3 level lagi di dalamnya.
  1. ArcGIS ArcView (dalam ArcGIS pun ada ArcView). Level ini adalah yang paling rendah, dengan menu/toolbar hanya untuk menyajikan data spasial. Sedikit sekali kemampuan untuk memodifikasi peta.
  2. ArcGIS ArcEditor. Level ini sudah menengah, semua fasilitas ArcGIS ArcView ada di sini, ditambah dengan adanya kemampuan/toolbar untuk memodifikasi dan menganalisis peta secara terbatas.
  3. ArcGIS ArcInfo. Level ini adalah merupakan yang terlengkap, di mana di dalamnya sudah mencakup dua level software sebelumnya, ditambah dengan kemampuan/toolbar untuk memodifikasi dan menganalisis peta secara penuh, hampir semua jenis analisis spasial ada di dalamnya termasuk 3D, raster analysis (citra), dll.
Ketiga level tersebut menentukan harga masing-masing, dan disediakan terpisah. ArcGIS ArcInfo adalah yang paling mahal. Walaupun demikian, pada semua level sangat dimungkinkan untuk ditambahkan sendiri toolbar lain, semisal yang bisa diunduh dari http://arcscripts.esri.com. Bahkan jika dikumpulkan mungkin bisa sama kemampuannya dengan ArcGIS ArcInfo bahkan lebih.

Dari sisi lisensi, ArcGIS ada 2 jenis pula yaitu pertama "single user", di mana satu software untuk satu komputer hardware key-nya (dongle). Sehingga walaupun diinstalkan pada komputer lain, tidak akan bisa menjalankan aplikasinya. Kedua adalah "concurent license", di mana software ArcGIS bisa diinstalkan dan dijalankan pada lebih dari satu komputer sesuai jumlah lisensi yang dibeli tanpa memakai hardware key (dongle). Jika sudah terinstal, akan memunculkan beberapa aplikasi lagi yang mempunya spesifikasi dan tugasnya masing-masing, yaitu ArcCatalog, ArcMap, ArcGlobe, ArcScene, dan ArcReader.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

Berikan komentar terbaik atau pertanyaan untuk artikel di atas dan tetap setia mengunjungi "Guntara Lane" dengan alamat www.guntara.com terimakasih! EmoticonEmoticon