logo blog
Selamat Datang Di Catatan Si iGun | Ilham Guntara Official Web
Terima kasih atas kunjungan Saudara di blog Catatan Si iGun
Semoga apa yang saya tulis dan saya bagikan di sini dapat bermanfaat dan memberikan motivasi bagi kita semua
untuk terus berkarya, berkreasi, berinovasi dan berbuat sesuatu yang dapat berguna bagi nusantara serta orang lain. Aamiin!
iklan banner

Negara Kamboja

iklan banner
 http://www.buildturkey.com/flags_bayraklar/1/CAMBODIA.gif
Gambaran Umum Kamboja 
Bahasa Resmi : Khmer
Agama Resmi : Budha (Therawada)
Penduduk : 14.8 juta (PBB, 2005)
Suku Bangsa : Khmer, Vietnam, dan sebagian kecil Cina
Mata Uang : Riel (KHR) --- 1 riel = 100 sen
Iklim : Tropis --- Musim: Musim Hujan (Mei sampai Nopember) dan Musim Kemarau (Desember sampai April)
Ibu Kota : Phnom Penh
Kota-kota Utama : Phnom Penh, Siem Reap, Kampong Sihanouk, Koh Kong
Wilayah : 181,035 km persegi : Luas Perairan 2.5%
Batas Negara : Laos 541 km (Utara), Thailand 803 km (Barat), Vietnam 1,228 km (Timur), Laut Cina Selatan (Selatan)
Garis Pantai : 443 km
Hari Kemerdekaan : 9 Nopember 1953
Pendapatan Bersih tiap kapita : Rp. 3.800.000,- (Bank Dunia)
Ekspor Utama : Kain, Alat Perikanan, Karet
Negara Tujuan Ekspor Utama : Singapura, Jepang, Jerman, Inggris, Amerika
Impor Utama : Hasil Minyak, Bahan Bangunan, Kendaraan Bermotor, Pakaian
Negara Pengimpor Utama : Thailand, Singapura, Hong Kong, Cina, Korea Selatan
Domain Internet : .kh
Kode SLI : +855
Listrik : 220V AC 50 Hz (sama seperti di Indonesia)
Kendaraan : Sisi Kanan; Perlu SIM Internasional (sama seperti di Indonesia)
Penerbangan Langsung : dari Bangkok, Taipei, Hong Kong, Singapura, Ho Chi Minh, Vientiane, Kuala Lumpur, dan Guangzhou

Kerajaan Kamboja, merupakan sebuah negara kerajaan berdasarkan undang-undang di Asia Tenggara dengan jumlah penduduk lebih dari 15 juta jiwa. Penduduk Kamboja sebagian besar memeluk agama Budha Therawada dan berasal dari keturunan Khmer, selain itu juga ada keturunan Champa dan suku perbukitan lain. Negara Kamboja adalah negara pengganti dari Kerajaan Khmer, yang pernah berkuasa di semenanjung Indocina pada abad ke-11 hingga abad ke-14. Negara ini berbatasan dengan Thailand di sebelah Barat, Laos di sebelah Utara, Vietnam di sebelah Timur, dan Teluk Thailand (Laut Cina Selatan) di Selatan. Keadaan alam Kamboja banyak dialiri oleh sungai Mekong (dalam Bahasa Khmer disebut 'Tonle Tom' artinya 'Sungai Besar') dan 'Tonle Sap' (artinya 'Sungai Jernih'), sumber ikan terbanyak bagi Kamboja. Negara Kamboja memiliki 3 partai politik utama, yaitu Partai Rakyat Kamboja, Funcipec, dan Partai Sam Rainsi. Partai Rakyat Kamboja yang dipimpin oleh Perdana Menteri Hun Sen, adalah partai yang berkuasa saat ini. Pada tahun 2004 setelah melakukan musyawarah dalam pertemuan tahunan negara, Partai Rakyat Kamboja dan Partai Kerajaan Funcipec bergabung membentuk kekuatan.
Nama
Preah-reach-ana-chak Kampuchea – adalah nama resmi Pemerintah Kerajaan Kamboja. Artinya, Kerajaan Kampuchea. (Huruf asli seperti tertera di atas)
Preah – artinya 'Agung'.
Reach – dari bahasa Sansekerta, artinya 'Raja'.
Ana – dari bahasa Pali, artinya 'Kekuasaan'.
Chak – dari bahasa Sansekerta, artinya 'Roda'.
Srok Khmer – biasa digunakan oleh Orang Khmer dalam menyebut negaranya. Srok artinya 'Wilayah'.
Pra-Tehs Khmer - nama resmi dan dalam penulisan umum. Pra-Tehs artinya 'Negara'.
Pra-Tehs Kampuchea – Kampuchea diambil dari bahasa Sansekerta, 'Kambuja'.

Camboja – dalam bahasa Portugis
Kamboja – dalam bahasa Indonesia
Cambodia – dalam bahasa Inggris
Cambodge – dalam bahasa Perancis
Kambodsha – dalam bahasa Jerman
Camboya – dalam bahasa Spanyol
Cambogia – dalam bahasa Italia Peta Kamboja


Masyarakat Kamboja
Kenali lebih dekat budaya serta kehidupan sehari-hari masyarakat di Kamboja

Pariwisata Kamboja

Kenali tempat-tempat wisata yang ada di Kamboja

Kesenian Kamboja
Seperti apa kesenian yang ada di Kamboja?
Apakah seperti yang ada di Indonesia?

Pemerintahan
Lihat susunan pemerintahan di Kamboja


Pemerintahan 
Jenis: Demokrasi Liberal dengan banyak partai dibawah kekuasaan Raja
Kepala Negara: Raja, Yang Mulia Samdech Preah Baromneath Norodom Sihamoni (terpilih pada 29 Oktober 2004)
Kepala Pemerintahan: Perdana Menteri, Hun Sen (ditunjuk pada 14 Januari 1985, terpilih pada tahun 1998 dan 2003)
Kepala pemerintahan memimpin 7 kementerian utama, 15 kementerian tingkat atas, 28 kementerian, 135 sekretariat negara, dan 146 instansi dibawah sekretariat negara.

Lambang KenegaraanBendera Kamboja



Bendera Kamboja, dirancang sekitar tahun 1850 yang memiliki 3 pita datar, yaitu biru (di atas dan bawahnya) serta merah (di tengah) dengan gambar Angkor Wat di tengahnya. Bendera ini sempat terbengkalai beberapa tahun selama kekuasaan Khmer dan pendudukan Vietnam di Kamboja. Bendera ini dipakai lagi pada tahun 1993 setelah pemilihan umum pertama dengan kembalinya kekuasaan raja. Lambang Negara


Semboyan:
Arti: Negara, Agama, Raja

Lagu Kebangsaan: Noko-Reach
 Som pouk tepda
Raksa Moha khsath yeung
Oy ban roung roeung
Doy chey monkol serey soursdey
Yeung Kjom preah âng
Som chrok krom molup preah boromey
Ney preah noropdey
Vong khsattra del sang prasat thmor
Kroup kraung den Khmer
Borann thkeung thkann.

Prasath sela
Kombang korn dal prey
Kuor oy sromay
Neuk dol yuos sak moha nokor
Cheat Khmer dauch thmor
Kong vong nov lar or rung peung chom hor
Yeung sâng khem por
Pheup préng samnang robos Kampuchea
Moha roth keut mien
You âng veanh heuy.

Kroup wat aram
Leu ter so sap thoeur
Sot doy am nor
Rom leuk kon poth sasna
Cho yeung chea neak
Choeu chiak smos smak tam bep donta
Kong tè tevada
Neung chuoy chrom chréng phkot phkang pra yoch oy
Dol pratéh Khmer
Chea Moha Nokor. Tuhan melindungi Raja,
Serta memberikan kebahagiaan dan kejayaan,
Untuk memerintah bagi jiwa dan takdir kami,
Seseorang, ahli waris pembangun pemerintah,
Memandu Kerajaan tua yang membanggakan.

Kuil-kuil tertidur di dalam hutan,
Teringat pada kemegahan Maha Nakor,
Seperti batu, bangsa Khmer abadi,
Mari kita percayakan nasib Kampuchea,
Kerajaan yang mampu menantang jaman.

Lagu disenandungkan dari pagoda-pagoda,
Pada kejayaan takdir Budha yang suci,
Mari kita berpegang teguh pada kepercayaan nenek moyang kita.
Maka Tuhan akan memberi karunia yang berlimpah,
Kepada negara Khmer jaman dulu, bernama Maha Nakor.

 
Sejarah Kamboja

Sejak abad ke-9 sampai abad ke-15, Kamboja pernah menjadi pusat kekuasaan Kerajaan Khmer, yang berpusat di Angkor. Angkor Wat (Candi Angkor), kuil ibadah utama Kerajaan Khmer, merupakan lambang Kamboja yang mencerminkan kemegahan kerajaan lampau sebagai kekuatan dunia, dan menjadi tempat wisata utama di Negara Kamboja hingga saat ini. Kamboja pernah menjadi Daerah Perlindungan Perancis (jajahan Perancis) sejak tahun 1863 sampai negeri ini memperoleh kemerdekaan pada tahun 1953. Pada tahun 1941 sampai 1945, Kamboja pernah diduduki oleh Tentara Jepang dalam Perang Dunia II. Kemudian pada tahun 1950 sampai tahun 1960-an, negara ini berada di bawah kekuasaan Raja Norodom Sihanouk, saat negara ini berada di dalam kegentingan untuk mempertahankan ketidak berpihakannya melawan Vietnam Selatan dan Vietnam Utara.

Pada tahun 1969, Amerika memulai serangan-serangan bom untuk menghancurkan markas-markas komunis yang ada di Kamboja. Kamboja terus diserang hingga tahun 1973. Sekitar 30.000 sampai 500.000 orang menjadi korban jiwa selama hujan bom tersebut. Selama tahun 1970 sampai 1980-an, negara ini dipenuhi oleh perang antar kelompok masyarakat, karena yang berkuasa saat itu adalah tentara Khmer yang juga Agro-Komunis, bahkan kejadian seperti pembantaian dan sebagainya sangat sering terjadi. Selama masa pendudukan Tentara Khmer, dijalankan pembantaian terhadap para cerdik pandai, para penentang paham Karl Marx, dan beberapa rakyat yang tak berdosa lainnya. Jutaan orang mengungsi hingga ke perbatasan Thailand.

Vietnam menyerang pada tahun 1978 dan Amerika melakukan pelarangan kegiatan terhadap seluruh pemerintah yang mendukung Vietnam. Tentara Khmer dibantu oleh Amerika untuk tetap memiliki kursi di Dewan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan memberi pembelaan bahwa kekuasaan Pol Pot masih merupakan pemerintahan yang sah di Kamboja. Setelah campur tangan yang dilakukan oleh PBB, pada tahun 1970 sampai 1980an, Kamboja mulai mendapat keamanan dan mulai membangun kembali sarana dan prasarana negara yang sempat hancur selama kekejaman terjadi.
Wilayah Kamboja
Kamboja dibagi menjadi 20 propinsi (khett) dan 4 Kotapraja (krong). Masing-masing dibagi lagi ke dalam Kecamatan (srok), Kelurahan (khum), Kabupaten (khett), dan juga Kepulauan (koh).
Kotapraja (Krong): Phnom Penh, Sihanoukville (Kampong Som), Pailin, dan Kep.
Propinsi (Khett): Banteay Meanchey, Battambang, Kampong Cham, Kampong Chhnang, Kampong Speu, Kampong Thom, Kampot, Kandal, Koh Kong, Kratié, Mondulkiri, Oddar Meancheay, Pursat, Preah Vihear, Prey Veng, Ratanakiri, Siem Reap, Stung Treng, Svay Rieng, dan Takéo.
Kepulauan (Koh): Koh Sess, Koh Polaway, Koh Rong, Koh Thass, Koh Treas, Koh Traolach, Koh Tral, dan Koh Tan.

Keadaan Alam 
Kamboja memiliki luas sekitar 181.040 kilometer persegi, berbagi perbatasan 800 kilometer dengan Thailand di sebelah utara dan barat, perbatasan 541 kilometer dengan Laos di timur laut, dan perbatasan 1.228 kilometer dengan Vietnam di sebelah timur dan tenggara. Ini memiliki 443 kilometer dari garis pantai sepanjang Teluk Thailand. Fitur geografis yang paling khas adalah danau biasa yang dibentuk oleh Genangan dari Tonle Sap (Danau Besar), berukuran sekitar 2.590 kilometer persegi selama musim kemarau dan memperluas sekitar 24.605 kilometer persegi selama musim hujan. Hal ini biasa padat penduduknya, yang dikhususkan untuk budidaya padi basah, adalah jantung dari Kamboja. Sebagian besar (sekitar 75 persen) dari negara terletak pada ketinggian kurang dari 100 meter di atas permukaan laut, pengecualian sebagai Pegunungan Kapulaga (tertinggi ketinggian 1.813 meter) dan ekstensi tenggara mereka, Dâmrei Pegunungan ("Gajah Pegunungan") (kisaran elevasi 500 -1.000 meter), sebagai baik gawir terjal Pegunungan Dângrêk (elevasi rata-rata 500 meter) di sepanjang perbatasan dengan wilayah Isan Thailand. Elevasi tertinggi Kamboja Phnom Aoral, dekat Pursat di tengah negeri, di 1.813 meter (5.948 kaki) di atas permukaan laut. Suhu berkisar antara 10 ° C sampai 38 ° C dan Kamboja pengalaman musim tropis. Bertiup angin musim barat daya perairan membawa angin kelembaban-sarat dari Teluk Thailand dan Samudera Hindia dari Mei sampai Oktober, dan negara mengalami curah hujan terberat dari bulan September sampai Oktober. The monsun timur laut mengantar pada musim kemarau, yang berlangsung dari bulan November sampai Maret, dengan periode terkering dari Januari sampai Februari. 

Politik Kamboja 

 Kamboja mengalami peristiwa turbulen dari 1970-an hingga awal 1990-an, ketika pemilihan umum, yang dikelola oleh PBB, diadakan. Sejak itu, Kamboja telah menikmati stabilitas dan perdamaian. Salah satu efek dari ini adalah transisi mulus ketika Raja Sihanouk turun tahta demi anaknya Norodom Sihamoni pada tanggal 14 Oktober 2004. Kamboja sekarang menjadi monarki konstitusional dimana kekuasaan eksekutif dipegang oleh perdana menteri. Kepala negara adalah raja, yang berkuasa tetapi tidak memerintah. Meskipun dalam bahasa Khmer ada banyak kata yang berarti "raja", kata resmi yang digunakan dalam bahasa Khmer (sebagaimana ditemukan dalam tahun 1993 Konstitusi Kamboja) adalah preahmâhaksat, yang secara harfiah berarti: Preah-("suci", kognitif dari kata India Brahmana) -maha-(dari bahasa Sansekerta, yang berarti "besar", seasal dengan "Maha" di maharaja) ksat-("ksatria, penguasa", kognitif dari kata ksatria India). Pada kesempatan pensiun HM Raja Norodom Sihanouk pada bulan Oktober 2004, Nasional Kamboja Majelis diciptakan kata baru untuk raja pensiun: preahmâhaviraksat, mana Vira berasal dari bahasa Sansekerta-ra vi, berarti "berani atau terkemuka manusia, pahlawan, kepala", kognitif dari vir Latin, viris, jantan Inggris. Preahmâhaviraksat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai "Raja-Bapa" (Perancis: Roi-Père), meskipun kata "ayah" tidak muncul dalam kata benda Merah. Sebagai preahmâhaviraksat, Norodom Sihanouk banyak mempertahankan hak-hak istimewa yang sebelumnya diselenggarakan sebagai preahmâhaksat dan merupakan sangat dihormati dan mendengarkan-untuk mencari. Jadi, pada dasarnya, Kamboja dapat digambarkan sebagai sebuah negara dengan dua kepala negara: salah satu yang resmi, preahmâhaksat Norodom Sihamoni, dan satu tidak resmi, yang preahmâhaviraksat Norodom Sihanouk. Legislatif terdiri dari Senat diangkat 61 anggota dan 123 rumah anggota yang lebih rendah, Majelis Nasional, dipilih berdasarkan perwakilan proporsional dengan suara populer untuk istilah 5 tahun. peradilan ini sangat lemah, karena hanya segelintir pengacara dan hakim yang masih hidup, sisanya dibunuh pada masa pemerintahan Khmer Merah. Hun Sen Rakyat Kamboja Partai, atau CPP, menggulingkan mantan menteri rekan-prime, Pangeran Norodom Ranariddh, putra dari Pangeran Sihanouk dan saudara Sihamoni Raja saat ini, dalam perang saudara singkat tapi berdarah antara dua mitra koalisi pada tahun 1997. CPP memenangkan pemilihan di tahun 1998, dan membentuk koalisi dengan Funcinpec, partai royalis Ranariddh, tetapi dengan Hun Sen sebagai perdana menteri tunggal. Pada tahun 2003 pemilu Majelis Nasional, CPP memenangkan 73 kursi dengan 47% suara, Sam Rainsy oposisi-liberal Partai memenangkan 24 kursi (22%), dan Funcinpec memenangkan 26 kursi (21%). Sebelas wanita di antara mereka terpilih. Setelah kebuntuan tahun panjang selama Funcinpec dan Partai Sam Rainsy bersatu untuk menentang CPP, dan dengan demikian mencegah dari membentuk pemerintahan, Funcinpec beralih sisi dan bergabung dengan CPP, yang memungkinkan untuk mengontrol dua pertiga kursi di Nasional Majelis dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan. 

Ekonomi Kamboja 

 Meskipun perkembangan terakhir, ekonomi Kamboja terus menderita dampak dekade perang saudara dan konflik internal. Pendapatan per kapita, adalah peningkatan pesat, tetapi rendah dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan. Sebagian besar rumah tangga di pedesaan bergantung pada pertanian dan terkait sub-sektor. Beras, ikan, kayu, garmen dan karet ekspor utama Kamboja, dan Amerika Serikat, Singapura, Jepang, Thailand, Hong Kong, Indonesia dan Malaysia adalah mitra utama ekspor. Pemulihan ekonomi Kamboja melambat secara dramatis pada tahun 1997-1998 akibat krisis ekonomi regional, kekerasan sipil, dan pertarungan politik. investasi asing dan pariwisata juga jatuh secara drastis. Sejak saat itu Namun, pertumbuhan telah stabil. Pada tahun 1999, tahun pertama penuh perdamaian dalam 30 tahun, kemajuan dibuat pada reformasi ekonomi dan pertumbuhan kembali sebesar 5,0%. Meskipun banjir parah, PDB tumbuh 5,0% pada tahun 2000, 6,3% pada tahun 2001, dan 5,2% pada tahun 2002. Pariwisata adalah industri dengan pertumbuhan tercepat Kamboja, dengan kedatangan meningkat dari 219.000 pada tahun 1997 menjadi 1.055.000 pada tahun 2004. Selama tahun 2003 dan 2004 laju pertumbuhan tetap stabil pada 5,0%, sedangkan pada tahun 2004 inflasi sebesar 1,7% dan ekspor sebesar $ 1,6 miliar dolar AS. Pada tahun 2004 PDB per Kapita adalah USD $ 1900, yang menempati peringkat itu ke 175 (dari 232) negara. Populasi tidak memiliki keterampilan pendidikan dan produktif, khususnya di pedesaan dilanda kemiskinan, yang menderita kekurangan hampir total infrastruktur dasar. Takut ketidakstabilan politik yang diperbarui dan korupsi di pemerintahan menghambat investasi asing dan keterlambatan bantuan asing. Pemerintah mengatasi masalah ini dengan bantuan dari donor bilateral dan multilateral. Masyarakat Kamboja Kamboja etnis homogen, karena lebih dari 90% penduduk adalah asal Khmer dan berbicara bahasa Khmer, bahasa resmi negara. Sisanya termasuk Cina, Vietnam, Cham dan Khmer Loeu. Bahasa Khmer adalah anggota dari subfamili Mon-Khmer dari kelompok bahasa Austroasiatik. Perancis Kamboja diucapkan oleh banyak orang sebagai bahasa kedua dan sering menjadi bahasa pengantar di berbagai sekolah dan universitas. Kamboja Perancis adalah dialek ditemukan di Kamboja. Hal ini juga sering digunakan dalam pemerintahan. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, banyak warga Kamboja yang lebih muda, serta anggota kelas bisnis, telah disukai belajar bahasa Inggris dan secara bertahap menjadi lebih dikenal luas. Buddhisme Theravada, ditindas oleh Khmer Merah, tetapi sekarang dihidupkan kembali, adalah agama utama, tetapi kekristenan menyebar di negeri ini.

Budaya Kamboja
budaya Khmer, sebagaimana yang dikembangkan dan disebarkan oleh kerajaan Khmer, memiliki gaya khas tari, arsitektur dan patung yang sudah sangat mempengaruhi negara tetangga Laos dan Thailand. Tokoh terkenal artistik baru-baru ini termasuk penyanyi Sinn Sisamouth, yang memperkenalkan gaya musik baru untuk negara, dan kemudian Meng Keo Pichenda. Om Bonn Teuk (Water Festival), lomba perahu dayung tahunan, adalah hari libur Kamboja terbesar. Festival ini diadakan di akhir musim hujan ketika sungai Mekong mulai tenggelam kembali ke tingkat normal. Sekitar 10% penduduk Kamboja menghadiri acara ini setiap tahun. game yang populer adalah menendang Sey, yang mirip dengan sabung ayam, karung Hacky dan sepak bola. Padi, seperti di lain negara Timur Asia Selatan, adalah butir pokok, sedangkan ikan dari Mekong dan Tonle Sap juga merupakan bagian penting dari diet. The Kamboja per kapita pasokan produk ikan dan ikan untuk makanan dan perdagangan pada tahun 2000 adalah 20 kg ikan per tahun atau 2 oz. per hari per orang .. Beberapa ikan dapat dibuat menjadi prahok (lezat Khmer) untuk penyimpanan lebih lama. Secara keseluruhan, masakan Kamboja yang mirip dengan tetangga di Asia Tenggara. Masakan ini relatif tidak dikenal kepada dunia dibandingkan dengan tetangga Thailand dan Vietnam, tetapi telah digambarkan tidak pedas seperti masakan Thailand dan mirip dengan masakan Asia Tenggara lainnya.


Ajaran-ajaran umum di Kamboja meliputi: 
Jika seseorang tidak bangun sebelum terbit matahari, maka dia adalah pemalas;
Harus selalu memberitahu orang tua atau kakak pergi ke mana, dan jam berapa kembali;
Duduk harus biasa kaki ke bawah dan tidak disilangkan (menyilangkan kaki menunjukkan tidak sopan);
Mempersilahkan orang lain untk berbicara terlebih dahulu.
Sama seperti di Indonesia, Budaya Khmer memperhatikan tingkatan seseorang berdasarkan umur seseorang, semakin tua umur seseorang maka semakin kita menghormati mereka. 

Mesin Penghasil Uang

Enter your email address to get update from Catatan Si iGun.
Print PDF
Selanjutnya
« Prev Post
Sebelumnya
Next Post »

1 comments:

ada apa ini kok tiba-tiba posting negara kamboja :D

tugas sekolahkah?

Balas

Website resmi Ilham Guntara, berikan komentar terbaik atau pertanyaan untuk artikel di atas dan tetap setia mengunjungi "Catatan Si iGun" dengan alamat www.guntara.com terimakasih!

Copyright © 2014. Catatan Si iGun | All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ilham Guntara | Proudly powered by Blogger